Filsafat, Memoir, Racauan

Mimpi Kapital adalah Mimpi Orang Dangkal

Tanyakan pada anak-anak baru yang masuk kuliah, kenapa mereka memilih sebuah jurusan? Jawabannya beragam dan kebanyakan hanya menebak-nebak mau jadi apa. Almarhum bapak saya menyuruh saya untuk kuliah di ekonomi biar bisa korupsi biar kaya. Yah, sekolah bisnis dan ekonomi biasanya tujuannya itu, biar kaya. Walau kalau kuliahnya benar, si ekonom akan sadar bahwa ia harus kaya dengan mengubah peradaban. Sedikit orang yang masuk fakultas sastra atau fakultas lain yang sifatnya akademis yang mau kaya. Paling cuma salah seorang murid saya, yang pernah wawancara untuk masuk sekolah film dan bilang pengen kaya.

Photo by Pixabay on Pexels.com

Tapi ini fakta yang saya temukan: cuma orang yang pernah miskin, yang biasanya bilang pengen kaya. Jika ada anak orang kaya yang pengen kaya, biasanya mentalnya miskin sehingga dia selalu lihat yang lebih kaya dari dia. Seperti murid saya itu, atau salah seorang saudara saya yang sedikit-sedikit ngomong duit dan harta padahal dari kecil sudah kaya. Kebanyakan orang yang hidupnya lumayan berkecukupan, tidak pengen kaya. Dalam diagram klasik Maslow, kebutuhan orang yang berkecukupan selanjutnya adalah aktualisasi diri. Karena itu banyak anak-anak di MondiBlanc, biasanya kelas menengah yang pengen aktualisasi diri lewat film.

Orang yang bisa berpikir bebas dan suka menantang dirinya sendiri untuk menikmati hidup sepenuhnya, cuma ingin independensi finansial, karena ia ingin berkarya, berkontribusi, atau sederhana merasakan semua sensasi hidup sebelum ia mati. Dan kebanyakan milenial yang saya kenal, ya, maunya ini. Mereka tidak mau banting tulang kerja untuk sesuatu yang mereka tidak suka. Tapi dengan motivasi untuk mendapatkan aktualisasi diri, mereka mau kerja apa saja. Misalnya, untuk mencari dana membuat film mereka, maka mereka mau kerja keras untuk menyatukan modal membuat film mereka.

Ada sebuah drive kuat untuk membentuk identitas diri dan memiiki impact ke identitas orang lain. orang-orang ini, yang saya sebut the misfits, adalah orang-orang saya. Mereka pekerja keras, jago cari duit, tapi menolak buat kaya dengan sederhana. Karena independensi finansial hanya bisa didapat jika kita berada “diantara.” Diantara kerja dan idealisme. Jika orang hanya ingin kaya, maka definisi suksesnya sempit dan sekaya-kayanya dia, selamanya dia tidak akan independen. Karena kalau sudah kaya, lalu dia mau apa? Lebih kaya lagi? Kapan kita mau ke luar angkasa, kalau begitu? Luar angkasa saja imajinasi yang mereka yang cuma pengen kaya untuk kaya, nggak terbayang kecuali sebagai lliburan yang merka bisa beli ketika Space X sudah buka servisnya nanti.

Photo by Pixabay on Pexels.com

Kekayaan itu penting. Tapi kalau kekayaan hanya untuk memperkaya diri dan keluarga, bukan untuk mengubah peradaban, maka akan ada yang hilang dalam hidup. Hidup hanya akan jadi banal dengan gairah kuasa dan eksploitasi. Mereka akan jadi musuh-musuh perdababan, karena tak ada yang bisa hadir dari keegoisan, kecuali kehancuran dan tragedi. Maka mari kita jadi kaya dengan tujuan yang murni. Tujuan yang besar dan jauh, dan mungkin ketika kita mati kaya, itu juga belum tercapai.

Masalah besar jika kita tidak cukup kreatif untuk membuat sebuah tujuan. Ya tujuan itu dibuat, diciptakan, bukan dicari. Tujuan bisa juga didapat dengan mendukung tujuan orang lain, atau mencuri tujuan orang lain yang tidak tercapai. Dan pastikan, untuk mencapai tujuan itu, kita mesti pelan-pelan kaya. Karena kaya yang ideal adalah kaya karena kita benar-benar berguna untuk peradaban. Itu lah kaya yang pantas. Bukan kaya karena warisan, atau kaya karena ingin kaya untuk jadi lebih kaya. Jadilah kaya karena tidak ada cara lain untuk mencapai tujuan mulia mu, selain dengan menjadi kaya.

Tapi mimpi kapital menawarkanmu jalan untuk keluar dari masalah kehidupan sehari-hari, Anakmu butuh susu, keluarga butuh makan. Dan kerja apapun mau kau jalankan supaya dapat uang. Sayapun pernah kerja apapun untuk dapat uang. Dari badut di mal, sampai pedagang keliling. Tapi itu cuma supaya saya punya cukup uang untuk membiayai tanggungan dan punya waktu untuk terus belajar dan mencipta. Dan ketika mencipta membuat saya jadi miskin, yah saya cari uang lagi, supaya bisa mencipta lagi. Kenapa mencipta? Untuk mengubah peradaban. Karena semua orang berakal tahu, peradaban kita lebih baik dari 50 tahun yang lalu, tapi tak pernah jadi baik. Selalu ada masalah dan ketimpangan, yang saya kira bisa kita pecahkan hari ini jika kita mau usaha dan tidak terlalu fokus pada cari uang buat hidup. Cari uang secukupnya, lalu kembali ke pekerjaan penting kita. Untuk membuat dunia dan kehidupan lebih baik untuk kita sendiri dan orang-orang setelah kita. Semakin besar lingkaran pengaruh kita dalam mengubah dunia jadi lebih baik lagi, semakin kita kaya. Itu sudah DIJAMIN dan sepasti gravitasi.

Photo by Ivan Bertolazzi on Pexels.com

Tujuan saya hari ini, adalah mengubah sistem pendidikan, mencerdaskan orang lain, dan mengembangkan kebudayaan dan kesejahteraan orang dengan cara berpikir yang konstruktif. Banyak pekerjaan yang harus kita lakukan untuk membuat rumah kita, wilayah kita dan negara kita jadi ideal buat anak cucu. Dan jadi kaya cuma alat buat bikin masa depan dimana manusia bisa cukup maju untuk menjawab segala tantangan yang akan datang. Kaya harus pintar dan bertanggung jawab. Kaya dan bodoh adalah kombinasi buruk, yang harus kita musuhi bersama-sama karena imbasnya bisa kemana-mana, seperti seorang presiden yang suka mandi kencing perempuan Rusia dan sangat misoginis itu.

Bicara soal pendidikan, selain membuat workshop berbasis beasiswa, saya juga sedang dalam proses membuat beberapa modul yang ingin saya distribusikan dengan gratis dan terbuka sumbangan untuk mendukung sustainability penelitian praktis saya. Modul-modul tersebut ada yang berisi cara financing dan pengembangan karir lewat film pendek, atau cara membaca cepat, menulis akurat, dan mengembangkan ide menjadi sebuah project nyata.

Dan semua saya mulai dengan sebuah niat baik. Kalau saya harus kaya saya tidak akan mengikuti mimpi kapital. Karena semua kebahagiaan, tidak ada artinya, kalau tidak dibagi. Tulisan ini akan saya tutup dengan lagu saya, untuk mengingatkan kalian butk apa kita hidup di dunia ini. Orang memang beda-beda, terserah. Tapi saya mencari orang yang setuju sama saya, kalau hidup itu adalah proses mengumpulkan dan berbagi pengalaman, sehingga ketika kita mati nanti, ada bagian dari kita yang hidup terus, menopang perdaban samapai kiamat.


Website ini jalan dengan donasi. Jika kalian setuju dengan pemikiran saya, dan mau bantu saya mewujudkan project-project ini, bantu saya biar sedikit lebih kaya dengan membelikan saya kopi. Klik tombol di bawah ini. Sementara itu, yang mau kaya dengan ideal, ajak saya ngopi beneran, kita bisa ngobrol untuk kolaborasi project.

Filsafat, Memoir, Racauan

Pabrik Kebahagiaan

Bahagia itu sederhana banget. Itu cuma aliran hormon dan synapsis yang bekerja untuk bikin kamu merasakan kepuasan. Sumbernya, dari perut. Endorphine, serotonin. Cara paling mudah dapetnya, makan. Minum. ML/masturbasi, atur nafas dalam ritual/ibadah. Cara artifisial dapetinnya pake drugs, medication. Dan cara mengamplifikasinta dengan berbagi kebahagian dengan orang lain, apalagi yang kita sayang.

Tapi hari-hari ini di kota ini makin susah mendapat kebahagiaan. Makan nggak enak, tidur nggak enak, selalu diganggu kekhawatiran macam-macam. Dari pandemi, masalah kerja, masalah hutang, masalah tanggung jawab, dan idk, masalah peradaban? Dan mudah untuk terjebak dalam kesedihan. Akhirnya ya, cari cara bahagia.

Bahagia itu dibuat-buat kok. Bukan sesuatu yang harus dicari. Bahagia kayak bikin teh, kopi, atau olahraga. Pada akhirnya kita cuma harus selalu sadar kita dimana, sama siapa, sedang apa, dan menyadari bahwa hal yang membuat kita ga enak, baru saja berlalu. Kemarahan kita seharusnya ikut berlalu, kesedihan kita harusnya sudah lewat begitu masalah tadi lewat juga.

Susah memang, seringkali rasa sakit itu terbawa sampai lama. Kadang membekas jadi trauma. Kadang kita ketrigger, dan terbawa lagi ke sana. Makanya harus bener-bener dilatih, untuk membuat pabrik kebahagiaan di dalam diri kita.

Saya pun masih belajar. Dan semakin hari, reaksi saya semakin baik. Jauh dari sempurna, tapi ada perkembangan. Dan itu membahagiakan.


Website ini jalan dengan donasi. Kalau yang kamu baca bisa menghibur atau membantu kamu, traktir yang nulis kopi di sini:

Filsafat, Memoir, Racauan

Kacau Racauan Ini Fade Out

Terlalu banyak kekecewaan akhir-akhir ini pada orang-orang di sekitar kita, iya kan? Seperti idealisme-idealisme yang hancur karena kemunafikan, dan kira jadi tak tahu mau percaya sama siapa lagi.

Tapi buat apa lagi sih hidup kita ini selain melakukan apa yang biasa paling bisa kita lakukan. Dan jika ada masalah-masalah yang membuat kita meluapkan emosi-emosi yang sebenarnya tidak perlu ya sudah istirahat dulu untuk berjuang lain kali. Dan jika kita sama-sama punya perang yang kita sedang hadapi, ada baiknya kita fokus berperang dulu dan tidak serta merta bertemu hanya untuk bertengkar dan mengatakan hal-hal yang tidak maksud kita katakan satu sama lain.

Tapi menakutkan juga jika momen terlewatkan begitu saja dan kita takut salah satu dari kita mati dan tidak sempat kita memadu kasih satu sama lain. Tapi siapa yang bisa menentukan itu. Tidak ada kontrol di dunia ini dan sebenernya, sebenar-benarnya, dengan seluruh buku, data, dan sains dan agama dan segala tuntunan, kita masih bergerak buta. Arah tidak menentu. Dan aku, yang sudah S2 dan punya pengalaman kerja belasan tahu n, pengalaman cinta, patah hati, ditinggal mati, malah merasa semakin hari semakin bodoh.

Apa kah yang aku ajarkan benar? Adakah gunanya? Apakah jangan-jangan aku membawa orang-orang ke jalan yang salah? Aku sangat yakin pada peta yang kupunya, tapi bisa jadi aku salah baca, atau petanya sudah ketinggalan zaman. Entahlah.

Sial, aku tidak tahu bagaimana cara mengakhiri racauan ini, karena aku masih ingin terus bicara. Aku ingin bicara tentang angin yang tak henti-hentinya berhembus kencang ketika pagi ini aku naik ke bukit untuk mencari sinyal.

Aku mau bicara tentang burung-burung yang bercuit membawa kabar buruk tentang kegagalan-kegagalan di mana-mana. Burung-burung yang bersuara serak karena terlalu sering berteriak, memberaki kepalaku dan membuang reaknya ke mataku.

Aduh, aku yang tak tahu arah ini jadi bhfa, entah kemana aku jalan tapi aku tahu ini bukit jadi aku turun saja. Dan aku terkandung lalu kepalaku terbentur baru dan aku membuka mataku di depan HP dimana aku sedang menulis racauan yang tak ada akhir di draft websiteku dan membayangkan kamu membaca ini dengan khidmat dan terhibur oleh racauan orang gila yang mulai lupa memakai tanda baca untuk menulis dan tidak ada perasaan bahwa ini tulisan akan berakhir mungkin nanti akhirnya akan seperti fade in di lagu- l a g u l a m a d a n b e r l a l u b e g i t u s a j a s e p e r t i o r a n g y a n g k e t i d u r a


Website ini jalan dengan sumbangan. Kalau kamu suka yang kamu baca, traktir penulisnya kopi di tombol bawah ini:

Filsafat, Memoir, Racauan

Omnis Ardentior Amator Propriae Uxoris Adulter Est

Photo by Myriams Fotos on Pexels.com

Neraka punya satu aturan:

Omnis ardentior amator propriae uxoris adulter est

-cinta kepada hak milik orang lain adalah perzinahan-


Ketika saya baru saja lepas dari belenggu fundamentalisme Islam yang aneh di SMA, saya bercinta dengan seorang perempuan yang takkan pernah saya lupakan sampai saya mati. Percintaan nekat yang melanggar dua hal paling tabu dalam peradaban kita sekarang: [1] dia adalah kekasih pria lain, dan [2] dia Katolik.

Tapi untuk saya, cinta adalah agama paling mulia dan ibadah paling suci. Masih terasa aroma tubuh dengan parfum white musk, kulitnya yang putih dan halus bagai “tugu pualam” (mengutip Shakespeare), dan kalung salib emas kecil dengan satu berlian di tengahnya yang menjadi objek utama saya ketika dia di pangkuan. Vaginanya adalah gerbang ke santuari paling suci, payudaranya adalah kelembutan yang menghangatkan jiwa, bibirnya adalah roti dari daging Yesus, dan liurnya adalah anggur suci, darah dari perjamuan terakhir.

Sementara salib emas itu adalah tujuan hasrat fetisisme saya. Ia memantulkan cahaya lampu kamar menjadi nur suci yang merasuki setiap celah di darah, memompa udara ke dalam jantung dan membersihkan hati dan pikiran dari segala dosa. Peluh dan peluh bercampur, liur dan liur melarut, cairan menyatu, doa menyatu, perasaan menyatu, agama 

menyatu. 

Dan bagi perempuan itu, saya adalah tahanan di ruang asing tertutup yang meraung minta dibuka dan diselamatkan. Ia rela menerobos masuk, melewati batas-batas budaya dan agamanya sendiri, menggenggam tangan saya dan menarik saya keluar. Keluar menuju semesta tanpa batas dengan bintang-bintang dan bimaksakti-bimasakti baru bertaburan. Kami melayang telanjang dalam sebuah persetubuhan transenden sampai

grativasi menarik balik.

Kami

… terjatuh

Dan kami adalah bayi kembar yang baru lahir dan mengalami disorientasi. Kami adalah Adam dan Hawa yang terbuang dan terpisah jauh. Kami anak-anak yang terbawa arus samudra dan terpisah…

Maka Islam tetaplah Islam, dan Katolik tetaplah Katolik. Kembalilah ia kepada makhluk lelaki yang mencintai tubuhnya seperti mencintai perabot tempat ibadah di gerejanya.

Jika saat itu saya mengerti betapa piciknya kebudayaan mememenjarakan kami. Jika saat itu kunci atas kebudayaan ada di saya seperti sekarang ini; kunci pengetahuan dan kunci pembebasan. Maka dunia bisa berubah indah.

Paling tidak dunia kami berubah indah, persetan dan ke neraka buat orang lain yang masih betah di neraka agama saling bunuh, saling siksa, saling hujat menghujat.

Persetan buat kalian yang masih nyaman dalam kebodohan. Setan!

Depok, 24 Nopember, 2008


Terima kasih sudah membaca tulisan lama yang baru saya gali ini. Jika kalian suka yang kalian baca, bolehlah kiranya traktir saya kopi supaya tetap semangat mengisi blog ini, dan merasa ada yang menghargai pemikiran saya. Makasih sudah mampir.