Musik, Portfolio

Pesan dari Kamar Zoe masuk Release Radar Spotify! Dan Saya Produsernya!

EP Pesan-pesan Dari Kamarku Side A oleh Avigayil Enautozoe resmi dirilis dan masuk release radar spotify! Ini EP yang saya produseri dan prestasi ini membuktikan bahwa di usia ke 36 ini, saya berhasil menjadi produser musik. Saya jadi ingin berbagi sedikit tentang pembuatan EP ini, karena usaha yang kami lakukan, walau tidak terasa berat karena kami senang, jika dipikir-pikir panjang juga.

Suatu hari sebelum workshop tiga tahun lalu, Zoe bermain gitar di depan rumah saya. Saya belum benar-benar mengenalnya tapi lagunya begitu akrab dan perih. Komentar pertama saya adalah, “Sakit apa lo, Zo?”

Saya langsung akrab dengan lagunya, dan bukan cuma satu. Dia sudah bikin beberapa lagu. Kebetulan saya punya microphone lumayan bagus yang saya beli untuk VO dokumenter. Dengan itu Zoe merekam beberapa demo. Dan semuanya ajaib. Saya waktu itu memang sudah kepikiran untuk jadi produser musik karena band saya hiatus. Tapi dengan semua kesibukan dan musibah-musibah yang terjadi, niat itu selalu saya urungkan.

Selama menanti ini, Zoe ikut workshop film dan membuat film pendeknya yang pertama dan kedua bersama MondiBlanc Film Workshop. Kedua film soundtracknya dia isi sendiri. Selain filmnya sendiri, Zoe juga membuat soundtrack untuk film kawan-kawan seperti Kalut (sutradara Aka Wiharja) dan Cheap Thrills (sutradara Candra Aditya). Ini adalah soundtrack dari film fiksi pertama Enautozoe, Pergilah Pergi dari film Fiction.

Hingga beberapa bulan sebelum pandemi 2019, saya memutuskan untuk nekat mengajak Zoe, Nando, dan Rojak untuk merekam album Zoe hanya dengan satu gitar, di vila om saya di Banten. Saya ingat di sana ada sebuah ruang serba guna yang akustiknya ajaib. Kami rekaman dengan alat-alat pinjaman dan gitar-gitar yang kondisinya tidak sempurna. Nando merekam semuanya dengan kamera, sementara Rojak menjadi sound recordist yang stres karena walau akustiknya bagus tapi tempat itu punya choir berupa bebek dan soang milik warga sekitar, dan sesekali motor lewat memberikan efek distorsi yang membuat kesal. Saya sempat berkolaborasi dengan Zoe di dua lagu cover.

Tapi itu adalah konsep yang saya inginkan sebagai produser. Sebelumnya saya sudah pernah bekerja dengan Zoe untuk membuat soundtrack film saya bersama WWF Indonesia. Judul lagunya “Sigi” untuk film Sejak Dini. Saya memproduksi lagu itu bersama sahabat saya Avrilla Bayu, seorang arranger profesional. Di situ Zoe berduet dengan mantan murid saya yang lain, Alduri Asfirna. Ini lagunya:

Menurut saya lagu itu dibuat begitu proper dengan teknologi dan teknis yang mumpuni. Namun bukan itu yang ada di kepala saya jika saya ingin merekam album Zoe. Saya merindukan masa-masa muda saya dimana saya dan kawan-kawan band Wonderbra membuat lagu dengan alat alakadarnya, yang penting jadi dan bisa kita bawa ke panggung. Salam merindukan keajaiban kolaborasi dengan keterbatasan, kesalahan-kesalahan manusiawi, dan kenikmatan mencipta, seperti yang kamu dengar di lagu Wonderbra ini yang kami buat di studio kecil kantor ibu saya dulu sekali, hanya dengan gitar dan software jadul komputer.

Setelah rekaman Zoe selesai, saya butuh packaging dan citra yang bisa menyempurnakan rekaman itu untuk dipresentasikan dengan pantas ke khalayak ramai. Musiknya kami buat dengan tidak pantas, maka presentasinya harus bagus. Ada beberapa ide dari Bimo Guntur, salah satu producer dan publicist di EP ini, untuk menyamakan struktur kasar hasil rekaman dengan artworknya. Tapi sebagai produser, saya pikir malah baiknya kita cari penyeimbang, seniman grafis yang karyanya sangat-sangat berkelas. Di kepala saya hanya terbayang satu orang: Jessie Tjoe.

Jessie adalah mantan mahasiswa saya di kelas sejarah seni, dan sampai sekarang tetap menjadi salah seorang seniman lukis yang paling saya kagumi. Sempat ragu, apakah seniman yang sudah pernah pameran dalam Kintsugi ini bersedia untuk berkolaborasi. Ternyata Jessie tetap seorang jenius yang rendah hati. Dia tidak hanya bersedia, tapi juga memberikan effort luar biasa untuk project ini. Sebuah effort yang mengangkat saya dan kawan-kawan untuk memberikan effort yang minimal sama kuatnya, agar hasil kerja kami bisa disandingkan dengan seni mewah ini.

Single pertama, Lagu Panjang Untuk Kisah Singkat, dirilis dengan satu gambar yang sudah jadi dari Jessie dan sudah dipamerkan di IG nya. Setelah itu kami brainstorm dan bekerja lama sekali (karena kami juga masing-masing punya kerjaan lain), untuk menyelesaikan EP side A ini. Maka akhirnya EP ini selesai baik dari mixing mastering, sleeve, art, dan canvas spotifynya.

Bimo Guntur publicist kami bekerja untuk mengajukan EP kami ke release radar spotify dan wow! Kami berhasil masuk! Maka akhirnya dirilislah EP Pesan-pesan dari Kamarku Side A. Dalam release party online, kami berbagi dan mendengarkan album ini bersama kawan-kawan dekat. Sungguh memuaskan. Terima kasih semuanya.

Namun kerja belum selesai. Masih ada Side B. Masih ada rilisan fisik juga yang akan kami lepas dengan sebuah memento: sebuah buku tentang mengolah sakit yang berisi bukan hanya artwork dan lirik, tetapi beberapa life hacks untuk menghadapi penyakit mental ringan yang menguasai banyak penduduk kota. Desember, kami harap pandemi sudah reda, buku bisa dicetak, dan yang terpenting kami bisa manggung live untuk merilis EP side B.

Sementara itu, silahkan menikmati EP side A di spotify. Ini single yang masuk ke release radarnya yang ada di Youtube Topic, untuk sedikit icip-icip.

***

Terima kasih telah membaca sampai habis. Kalau kamu suka yang kamu baca, traktir saya kopi dengan login ke trakteer.id melalui tombol dibawah ini. Traktiranmu memberikan saya motivasi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.