Film, Racauan, Workshop

5 Sutradara Film/Video yang Kudu Dihindari

Kalau bicara sutradara, ada buanyak banget tipe sutradara yang harusnya dihindari di industri film di Indonesia, karena semua orang bisa jadi sutradara, jadi kayak milih kucing dalam karung. Ini profesi nggak jelas banget di Indonesia, dan ngukurnya jadi sulit karena sutradara film/video adalah pengarah banyak seni dalam satu media. Jadi mari kita batasi dulu kerja sutradara yang kita maksud sebelum kita bahas seperti apa tipe yang harus dihindari.

Sutradara berkuasa atas konsep dan visi sebuah film. Konsep yang dimaksud adalah “pengalihan media dari naskah/cerita/konsep menjadi seni audio visual.” Maka di dalamnya sutradara harus menguasai 2 bahasa: bahasa sastra di naskah/cerita dan bahasa audio visual antara lain: produksi, suara dan musik, acting, mis-en-scene, komposisi visual, sequencing, editing, dan teknologi audio-visual. Sutradara adalah penerjemah dua bahasa ini.

Jika sutradara tidak menguasai, maka tugas pertama seorang sutradara adalah belajar. Belajarlah dari semua orang yang ingin dikombinasikan skill-skillnya, dan belajarnya harus kritis. Sutradara yang bilang, “Gue nggak bisa semua itu, tapi bisanya mengarahkan maunya gue apa,” bukanlah sutradara. Dia baiknya jadi produser eksekutif aja, nggak usah ngedirect. Sutradara nggak perlu mengerti secara keseluruhan, tapi harus bisa mengerti bagaimana bahasa-bahasa itu bekerja, apa saja hukum-hukumnya.

Dari definisi semacam itu, maka minimal ada 5 sutradara yang harus kalian hindari ketika bekerja film/video.

Tapi sebelum lanjut baca, boleh deh kasih gue kopi buat bikin website ini tetep jalan dan kasih gue tanda bahwa tulisan ini ada gunanya dan ada yang baca. Klik dulu tombol di bawah ini:

1. Sutradara yang kepercayaan dirinya tinggi pada semua orang kecuali dirinya sendiri.

Ini banyak banget kita temui ketika sang sutradara bilang, “Gue percaya sama elo,” dan membiarkan kamu kerja tanpa pengarahan yang jelas. Dia cuma ingin kamu yang menyutradarai tapi nama di kredit adalah nama dia. Dan nanti dia akan berdalih, “Memang siapa yang milih elo dan kasih kesempatan buat elo?”

Buat sutradara semacam ini, mari kita sama-sama mengucap, “MasyaAllah… “, karena dia tidak ubahnya sebagai maling yang mencuri hasil kerja orang lain.

2. Sutradara megalomaniak

Semua didikte seakan-akan kamu boneka. Tidak ada ruang untuk kerja sama, kolaborasi. Tidak ada kepercayaan dan pemahaman bahwa film adalah sebuah karya bersama. Walau dia pinter banget dan filmnya bagus banget, nggak nyaman kerja sama orang kayak gini, karena kita ga bisa mengembangkan diri.

Belom lagi kalau dia nyontoh Hitler, sukanya teriak-teriak, lempar-lempar benda, atau ngerendahin kru atau aktornya. Kalau kata seorang anak mondi, “Kayak filmnya paling penting sedunia aja.”

Nah, kalo dia goblok…. duh luar biasa rasanya…. Tapi mari kita bicarakan kegoblokan di tipe ketiga.

3. Sutradara sotoy mampus

Sotoy adalah defense mechanism orang tolol yang ingin menjaga egonya. Tapi tahukah dia, ketika dia bicara hal yang dia gak ngerti-ngerti amat, dia malah akan kelihatan goblok? Tentunya nggak tahu, karena dia jarang mau melihat dari kacamata orang lain. Sutradara macam ini biasanya suka ngemeng, dan ia juga tahu ilmu cuma separo-separo karena malas untuk mencari sumber ilmu itu, malas untuk kritis. Semakin dia nggak ngerti dia akan semakin ngarang.

Apalagi kalau ia punya orang yang diidolakan dan dianggap mentor, tapi sangking idolanya, dia gagal untuk jadi kritis terhadap pemikiran orang itu. Dia pakai kutipan dan kalimat-kalimat orang lain yang ia idolakan, bebas dari konteksnya.

Misalnya, dia suka dengan Bong Joon Ho, dan dia pernah dengar fans Bong lain bilang, bahwa Bong pernah bilang, “Saya tidak suka membuat film berbudget besar, karena kewajiban menghabiskan budget membuat saya tidak fokus pada inti utama dari film yang saya buat. ” Lalu ia beridealisme bahwa dia akan selalu membuat film berbudget kecil (dalam konteks Indonesia, di bawah 1 miliar rupiah). Yang dia tidak tahu, film budget kecil buat Director Bong adalah… 13.5 milyar KRW atau 167 milyar rupiah (Parasite). Budget besar sutradara Bong adalah 50 juta USD atau sekitar 720 milyar rupiah (Okja).

Itu orang yang cinta sama Bong Joon Ho. Bisa diperkirakan orang yang idolanya sutradara Indonesia dan salah kutip atau salah konteks kutipan soal sutradara tersebut soal aktor, misalnya. Ada kasus soal sutradara yang mengelompokkan kelas aktor dengan kemampuan menangisnya. Mungkin sutradara itu idolanya adalah Chefnya Ruben Onsu dan yang dicontek adalah bumbu sambel ayam geprek, bukan filmmaking.

Yang lucu kalo ternyata metode sotoy dia ga berhasil buat bikin produksi filmnya jalan, terus dia break down dan ga bisa gerak. Siapa suruh risetnya ga kenceng. Wkwkwkw… #truestory

4. Sutradara teater di set film

Ketika kalimat, “Saya mau ekspresi wajahmu kuat, keluarkan seluruh emosimu di wajahmu! Matamu harus menunjukkan intensitas rasa! ” Tapi shot yang diambil adalah shot wide yang aktornya cuma kelihatan badannya dari jauh, percuma.

Atau dia selalu mengarahkan aktor dan lupa untuk kembali ke meja monitor untuk cek frame, shot dan sequence, maka… Percuma.

Dia sedang mendirect teater, bukan film. Biasanya dia jebolan teater yang baru masuk ke film, dan gagal alih wahana. Artinya bahasa audio visual film dia juga belom ngerti-ngerti amat, tapi harus ambil peran sutradara seakan-akan produksi ini pementasan teater. Dan biasanya juga kalau cara penyutradaraannya seperti ini, di teater pun dia medioker.

5. Sutradara fix all in post

Ini sutradara nyebelin yang biasanya jago ngedit tapi ga bisa ngedirect aktor dengan baik, dan ga bisa fokus pada produksi visual audio di lapangan; atau bisa juga sutradara yang sedang kejar tayang biar syuting bisa cepet.

Gue bisa deh mentolerir sedikit kalau yang mengedit dia sendiri, atau dia bisa ngedit dan mengarahkan editor. Yang paling nyebelin adalah kalo dia sotoy, nggak ngerti teknik dan teknologi, dan berpikir kalo editing itu bisa memperbaiki semua hal. Sebagai editor yang sering dapat footage jelek, saya mau bilang sama sutradara tipe ini: fuck you.

Film adalah gabungan banyak seni, dan sutradara film harus bisa membuat ruang-ruang yang imbang buat para seniman yang tergabung di produksi filmnya. Maka jangan takut konsultasi, jangan takut bicara, minta tolong, dan persiapkan filmmu dengan baik. Sutradara boleh bodoh hanya pas praproduksi, dan ketika produksi, dia harus jadi yang terpintar di set. Dan pintarnya beneran pintar.

Satu pemikiran pada “5 Sutradara Film/Video yang Kudu Dihindari

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.