Musik, Portfolio, Uncategorized

Seorang Pelacur dan Dua Anaknya

 

Hujan yang turun terserap ke dalam buminya
Membuncah di bawah menghidupi dunia
Tapi di kota ini tanah tanah telah buta
Tertutupi aspal dan segala istana

Bunda, dimanakah rumah kita
Semua yang pernah terbangun dalam cerita
Pulang menuju ke gelap malam
Adikku tertidur di trotoar jalan

Bising desing mesinnya meninabobokkan
Tapi kutahu bunda tak pernah terlelap
Malam-malam temaram jahanam mencekam
Membawa bunda ke lorong-lorong mendekam

Bunda, mendesah mengerang sayang
Jahanam mencekik, menampar, bernafas parau
Uang sepeser untuk setetes
dan bunda kembali untuk merangkul kami

terusir selalu ke pinggir
tiada makna terpikir
tergusur lalu terkubur
terhapus tanpa mengabur

 

Moral Bengkok, Prosa

Duren Sore

Source: http://indoleader.com/index.php/megapolitan/2407-duh-makin-marak-pelacuran-di-jl-hayam-wuruk
Source: http://indoleader.com/index.php/megapolitan/2407-duh-makin-marak-pelacuran-di-jl-hayam-wuruk

Ratna tinggal di sebuah Mes di Cengkareng bersama dengan rekan-rekan seprofesinya. Setiap jam 4 sore, akan ada sebuah mobil kijang yang membawa Ratna dan 3 orang rekannya menuju ke Jalan Gajah Mada, Jakarta Pusat, untuk mulai bekerja. Mereka bekerja di emperan jalan, menunggu orang-orang bermobil datang. Mereka memiliki beberapa penjaga yang menyamar menjadi tukang ojek—menyamar karena tukang ojek-tukang ojek ini tak bermaksud mengantar siapapun kecuali pelacur-pelacur yang dititipkan pada mereka—untuk mengawal perempuan-perempuan ini ke hotel langganan dan memastikan mereka baik-baik saja, aman dari sadisme pelanggan. Namun kadang-kadang, kekerasan bisa jadi sebuah kesempatan. Pelanggan yang agak kasar bisa diperas sekitar 100 ribu untuk satu luka memar.

Baca lebih lanjut