Musik

Album Wonderbra Crossing The Railroad – Offline Data

Halo pembaca EseiNosa.

Selamat tahun baru 2022.

15 tahun yang lalu, gue dan teman-teman gue bikin band bernama Wonderbra dan dirilislah album ini, Crossing The Railroad.

Crossing The Railroad adalah album Rock and Roll Blues yang berisi 8 lagu soal kegalauan, kemarahan, kemasabodoan dan kenarsisan anak muda di tahun 2000an.

Ada yang bercerita tentang masokisme percintaan (Die Die Baby Die), tribute buat Janis Jopline (Ode to Lady Janice), Horror ala Tim Burton (Obituary), bahkan begahnya hidup di Jakarta (Hell’s kitchen) dan banyak lagi yang lainnya.

Pasang album ini sambil jalan, lari, atau nyetir, gue jamin bikin semangat kalian membara!

Dan album ini bisa menyelamatkan kalian ketika susah sinyal, nggak wi fi dan kuota karena…

Album ini offline.

Yep, kami di Wonderbra mau coba jualan album lagi dengan cara yang setengah lama setengah baru, mendekatkan diri pada teman lama dan berharap punya teman baru. Bentuknya data, hanya untuk device kalian saja.

Dengan beli dan download album ini, kamu langsung support wonder buat semangat dan nabung bikin album ke 3.

Dan kami percaya sama kekuatan komunitas untuk menghidupi senimannya, daripada kekuasaan streaming platform. Musik ini semua dibentuk dari keresahan jadi mahasiswa tahun 2000an, dan ini mewakili zaman kami. Jadi lebih baik kami persembahkan buat teman-teman kami sendiri, yang lama ataupun yang baru.

Yuk ikutan nostalgia!

Cinta, Eksistensialisme, Puisi

Lalu

Kita masing masing
sudah menderita

Sendiri-sendiri kita ratapi sepi
pergi dengan beban di pundak
menjauh dari mereka yang teriak
serak sedih berarak

Aku tidur di mobilku, karena aku pengecut

dan kau, seperti biasanya sedang berpindah
dengan ransel yang penuh ransum
kau pergi tinggalkan ia yang membisu

cinta di persinggahan bimbang membeku
minta kau ikut mati dalam waktu

*

Di persimpangan kita bertemu
aku dan mobilku
kau dan ranselmu
lalu kita mulai perjalanan ini
dimulai dari sebuah lagu
dan ciuman menggebu

Telah kita tukar jiwa kita
pada setan untuk sebuah blues
lima purnama berlalu di perjalanan
melewati malam-malam penuh rahasia

Dari motel ke motel di rute 66
menuju entah kemana kita buat cita-cita
karena kita jatuh cinta pada malam

Di pinggir pantai yang mistis
kita sadar ada yang menghantui
monster bermata hijau di pundakku
dan ceruk yang dalam di hatimu

Kita berdua dihantui sepi yang bersembunyi di dalam hati

“Ketika nanti, kau sudah tidak dihantui
mau kah kau mengulang dari nol bersamaku?
Aku akan jadi orang yang berbeda, apa kau masih akan tertarik?”
katamu.

“Kalau kau orang yang berbeda,
apa masih ada untukku cinta?”
kutanya.

“Aku tidak tahu.”

Dan kita kembali berjalan
untuk terakhir kalinya
dua motel mengantar kita
dua botol anggur
diskusi filsafat
dan senggama kesumat
hingga matahari terbit kita menguap
aku ke peraduan yang pengap
kau ke jalanan yang gelap

**

Semakin hari
semakin lupa aku padamu
lupa membuat rindu semakin membara
karena yang kucinta menjadi lara
bukan lagi manusia biasa

kau siapa, aku tak lagi kenal
tapi tak berkurang semua yang terkenang

Hai orang asing,
aku cinta padamu
pulanglah kau padaku.

Cinta, Puisi

Bar

Tuangkan kesepian dengan penuh ke gelas ini
dan mari kita teguk bersama sampai dasarnya

Ada musik Blues mengalun dari seorang pianis
seperti kita berdua, iapun kesepian memainkan
Round Midnight dengan improvisasi curahan hati

Aku bisa menghirup aroma sherry dari nafasmu
dan kau seperti sengaja menghirup aroma whisky
yang menguap dari bibirku

Lalu kita berteriak pada Bartender
untuk memenuhi lagi gelas kita

dengan kesepian

Kita bicara soal keramaian dan kesenangan
agar segala perih ini punya makna
cinta yang sedang kita buang-buang
kita hamburkan dalam kata-kata

Lalu kita tenggak lagi kesepian ini
“Hey, salah satu dari kita harus sober”
kataku

Kau malah mengajakku berdansa
dalam alunan musik improvisasi

Seperti sang Pianis, kita berdua tidak peduli
kita menari dan tersenyum menikmati
sampai bibir kita hampir bertemu
Lagu keburu selesai dan senyap…

Senyap menghentikan kita

Saatnya pulang, kau kuantar ke depan
udara dingin, taksi melipir

Matamu bilang, ikutlah denganku
Mataku bilang, ya, aku ikut

Mata kita kesepian yang bicara
kau bawa pulang sedikit aku
aku sedikit kau

Esok pagi toh sedikit akan habis
kita biarkan masing-masing berlalu

Kau menuju atas kota ke hingar-bingaran
aku kembali ke bawah, ke subway bising bau pesing

Kesepian kau bawa ke atas
kesepian kubawa tenggelam

Dan dalam gelap-terang
kita bercinta sendiri-sendiri

Subway Brooklyn-Manhattan, 2016