Politik, Racauan

Kita Semua Intoleran!

Sebenernya apa sih, toleransi dan intoleransi? Toleransi berasal dari kata toleran. Menurut KBBI, toleran adalah “bersifat atau bersikap menenggang (menghargai, membiarkan, membolehkan) pendirian (pendapat, pandangan, kepercayaan, kebiasaan, kelakuan, dan sebagainya) yang berbeda atau bertentangan dengan pendirian sendiri”.

Sesungguhnya definisi KBBI ini kurang tepat. Dalam bahasa Inggris di Kamus Besar Miriam Webster, arti kata toleransi lebih luas lagi. Ada 4 artinya. Pertama, dan yang paling penting, “kemampuan untuk menanggung sakit dan kesusahan” ; kedua “simpati atau mendukung kepercayaan yang berbeda dengan dirinya sendiri atau tindakan mengijinkan sesuatu yang berbeda”–ini mirip KBBI; ketiga, “sikap memperbolehkan sesuatu melenceng dari standar”; ke empat, “kapasitas tubuh untuk bertahan terhadap obat atau racun” atau “jumlah pestisida yang dapat dikonsumsi di dalam makanan.”

KBBI, dan bahasa Indonesia memang selalu berusaha menyederhanakan banyak hal, dan ini jadi masalah. MASALAH BESAR.

Intoleransi menjadi peyorasi, orang tersinggung dibilang intoleran. Toleransi menjadi pujian, dan terus menerus didengungkan. Dua hal oposisi biner, yang jadi sederhana sekali, seperti baik-jahat, atau muslim-kafir.

Padahal kerumitan toleransi ini bisa dijelaskan secara sederhana. Semua orang pada dasarnya toleran dan intoleran. Toleran dan intoleran itu seperti dua kutub, dimana kita, manusia, memiliki kadarnya masing-masing tergantung pengalaman dan pengetahuan kita.

Umpamakan orang yang alergi pada udang. Artinya tingkat toleransinya pada udang sangat kecil. Makan udang, dia langsung bengkak. Ada lagi lactose intolerant, atau tidak toleran pada susu. Minum susu, langsung berak-berak.

manfaatkan-minyak-jarak-untuk-atasi-alergi-udang-kepiting

Di Indonesia, toleransi hanya ditujukan pada budaya dan agama. Orang dibilang intoleran pada agama lain, ras lain, LGBT, jenis kelamin lain. Sementara itu, orang yang toleran pada agama lain, ras lain, LGBT dan jenis kelamin lain merasa dia lebih tinggi. Padahal dia belum tahu saja, siapa tahu dia intoleran pada hal lain–orang miskin pinggir kota yang digusur misalnya. Kawan-kawan saya yang mengaku toleran ini, banyak lho yang senang penggusuran untuk membuat kota lebih baik, dengan slogan “kalau miskin jangan hidup di Jakarta.” Apa itu toleransi?

Kemarin saya sempat berdebat dengan seorang kawan yang bilang bahwa ada kawannya seorang Islam konservatif yang toleran. Saya bilang, kalau dia konservatif artinya dia cenderung mempromosikan ‘intoleransinya”, dan itu bukan hal yang buruk. Muslim yang baik, sudah seharusnya intoleran pada dosa. Cuma kadar intoleransinya saja yang harus dikontrol. Kadar ini bisa terlihat dari cara dia memperlakukan hal yang ia takkan tolerir. Misalnya si Muslim ini percaya bahwa orang Islam tidak seharusnya memilih pemimpin non-muslim–sekompeten apapun dia. Di sini, agamanya berseteru dengan demokrasi dan konsep negara kesatuan. Di sini, ia memilih sebuah intepretasi agama, yang tidak kompatibel dengan demokrasi.

Mungkin ia toleransi pada non-muslim pada kehidupan sehari-hari. Mungkin juga di kantornya, ia punya bos non muslim. Tapi sendainya ia bisa memilih, dalam konsep demokrasi, ia akan memilih pemimpin Muslim sejelek-jeleknya, daripada pemimpin non-Muslim sebaik-baiknya–ini saya tidak bicara soal Anies-Ahok, karena Anies tidak sejelek-jeleknya pemimpin Muslim dan Ahok tidak sebaik-baiknya pemimpin non muslim.

Contoh lain, salah seorang sepupu saya, salah satu muslim baik yang saya kenal, tidak mentolerir LGBT. Tapi dia punya beberapa kawan gay, dan ia takkan lelah untuk mengingatkan bahwa yang baik adalah jadi straight. Tapi saya yakin, kalau ada yang hendak menyakiti kawan gay-nya itu secara fisik, melanggar hak asasi kawannya itu, pasti dia membela. Bukan karena gay itu benar, tapi karena gay juga manusia dan semua manusia punya hak asasi dasar. Nggak bisa ‘menyembuhkan’ gay dengan memukulinya, apalagi membunuhnya. Membunuh gay cuma akan membuat dia kehilangan kesempatan bertobat.

Dari ilustrasi itu saja kita lihat spektrum toleransi. Ada yang intoleransinya ekstrim sehingga mau membunuh dan menyakiti, ada yang medium, yang bisa mentolerir selama ‘lu gak pegang-pegang gue,” dan ada yang tingkat toleransinya tinggi, sehingga dengan sendirinya menjadi gay.

Soal gay, toleransi saya termasuk medium. Saya tidak percaya itu penyakit. Saya banyak punya teman gay. Tapi saya MEMILIH untuk straight. Bukan karena agama tapi karena pengalaman dan preferensi hidup saya saja. Namun soal pelecehan seksual, intoleransi saya lumayan tinggi. Ada yang menggrepe atau memaksa saya secara seksual (baik lelaki atau perempuan) ya saya jotos secara spontan.

Namun ada satu yang menggelitik saya soal toleransi kita di Indonesia mengenai LGBT–khususnya Gay. Secara kultural, kita punya banyak gender khususnya di budaya-budaya tradisi kita, seperti pendeta Bissu di Sulawesi. Agama semitik masuk dan mengajarkan kita untuk takut dan anti terhadap homoseksualitas. Neo-maskulinitas (keinginan untuk menjadi jantan karena takut disaingi perempuan atau diperkosa lelaki) juga menjangkiti perpolitikan kita, baik di tingkat individu atau di tingkat parlemen (lihat UU kita yang sangat bias gender). Namun sebenarnya di saat yang sama, kita mentolerir homoseksual dalam tingkatan tertentu.

Ambil kasus penggrebekan Atlantis Gym, dimana ratusan orang lelaki ditangkap dan diarak telanjang karena pesta seks. Kalau Anda iseng membaca koran-koran kelas menengah bawah, pengarakan telanjang tidak hanya terjadi pada gay. Seringkali penggrebekan di hotel-hotel melati, atau ketahuannya muda-mudi bercinta di taman kosong, juga berakhir ke penelanjangan dan pengarakan. Yang membuat kasus Atlantis spesial adalah ini kasus homoseksualitas dan pelakunya ratusan orang. Pada tahapan tertentu, ada egalitarian di mata hukum sosial: homo atau hetero, ketika ketahuan, Anda diarak telanjang.

Di sinilah lucunya. Seorang kawan saya yang gay berkata begini dalam facebook messenger: “Gue sih seneng lihat foto-foto [pria gay telanjang Atlantis] itu, six pack. Bagus-bagus. Coba kalo lo yang ketangkep Nos. Flabby, nggak enak dilihat.” Bitch.

Sebagai seorang gay yang sudah lama open ke tema-temannya, kawan saya ini nampaknya tidak begitu khawatir. “Kalo nggak mau digrebek ya main aman.” Kata dia.

six-pack-abs_14_3

Jadi menurut pendapat saya, selama tidak seperti di Aceh, dimana Gay harus dihukum cambuk lebih dari 80 kali, masih mending lah di Jakarta (dan banyak kota besar di Indonesia). Tingkat toleransi terhadap Gay cukup tinggi untuk ukuran negara mayoritas Islam di dunia. Media mainstream pun masih mengandalkan MC dan selebriti gay sebagai salah satu amunisi utama entertainment mereka, dengan syarat ‘Gayness’ hanya boleh simbolik (pakaian, cara bicara, gaya metroseksual). Toleransi kebanyakan orang Indonesia terbatas sampai pengakuan publik.

Permasalahan utama dalam kasus Atlantis, dan banyak penggrebekan lain baik yang hetero atau pun yang homo, adalah masalah politik tubuh. Negara selalu merasa punya hak atas tubuh warganya. Sehingga walau Indonesia mengakui standar hukum Internasional yang anti-penyiksaan, di sana-sini masih banyak kebocoran. Menelanjangi termasuk suatu bentuk penyiksaan, apalagi hukum pecut. Hukuman fisik, semestinya sudah tidak terjadi lagi hari ini, idealnya. Namun toh itu tetap masih dilakukan di banyak tempat, seperti dalam operasi intelijen/tentara, perpeloncoan kampus/akademi, dan tindakan main hakim sendiri masyarakat kita.

Politik tubuh juga menyangkut segala macam UU yang mengatur bagaimana cara warga negara berpakaian dan merasuki ranah privat kita–UU anti pornografi misalnya, yang pasal karetnya kini dipakai menjerat junjungan kita, yang mulia, HRS. Dalam konteks ini, hukum yang harusnya jadi batas toleransi Negara, dengan mudah dipermainkan oleh banyak pihak yang berebut kepentingan.

Oposisi HRS, Ahok BTP, nampaknya sudah sangat memahami ketika ia mencabut niatnya untuk banding atas vonis 2 tahun penjara yang lebih berat dari tuntutan Jaksa itu. Ia tahu, permainan demonstrasi artinya memberikan panggung untuk para provokator dan perusuh bayaran. Ia tidak mau memilih cara opresi yang sama. Ahok sepertinya akan kembali kepada idealismenya dalam mengopresi: menggunakan konstitusi dan taktik politik bawah tangan yang lebih jitu daripada main pertunjukkan otot massa. Ia tahu pasti, bahwa toleransi dan intoleransi orang Indonesia masih mudah untuk dipermainkan–spektrumnya masih luas. Hidup jadi seru, ketika kita menunggu manuver selanjutnya dari mantan Gubernur kita ini. Karena tidak seperti lawannya, ia tidak lari. Ia mencintai Indonesia dengan baik dan buruknya.

ahok2bhoax

Kesimpulan dari tulisan ini adalah: toleransi-intoleransi adalah barometer kemanusiaan kita, dan seperti identitas, ia tidak pernah saklek. Dengan semua hal besar yang terjadi beberapa bulan ini, kita semua baik yang liberal atau yang konservatif, bisa optimis pada perjuangan masing-masing. Seperti kata Efek Rumah Kaca, “Masih ada cara menjadi besar.”

 

 

 

 

 

Gender, Politik, Racauan

LGBT dan Kegagalan Dua Universitas Mencetak Lulusan Yang Bisa Menulis

Pendek saja, ini tulisan reaksi yang agak ad hominem, untuk tulisan lain di selasar.com dari Dr. Fithra Faisal Hastiadi SE. MSE. MA, LGBT dan Kegagalan Sebuah Bangsa. Pak Fithra ini orang hebat! S1 di UI  dan S2 dan S3-nya di Keio dan Waseda University, Jepang. Dengan mengantungi titel kampus-kampus mentereng, saya sangat curiga bahwa akunnya di Selasar dibajak orang. Ada beberapa permasalahan penting di sini.Tulisan soal LGBT dan Kegagalan Sebuah Bangsa itu strukturnya kacau balau. Mari kita mulai dari kalimat tesisnya.

“Di sini, saya akan memberikan sebuah analisa empiris sederhana berbasis data yang valid dan mudah diakses. Model estimasi saya terdiri dari 27 negara Uni Eropa dengan variabel yang diperoleh dari World Government Indicators (WGI) dan EU LGBT Survey.”

Jadi kita berharap akan menemukan (1) analisa empiris sederhana berbasis data yang valid dan mudah diakses dan (2) estimasi yang terdiri dari 27 negara Uni Eropa dengan Variabel dari WGI dan EU LGBT Survey.

(1) Analisa Empiris berbasis data yang valid dan mudah diakses.

Dalam tulisan tersebut sama sekali TIDAK ADA “analisa empiris berbasis data”, maka kita tidak bisa tahu sama sekali apa data itu valid atau tidak. Ini adalah data yang dipakai pak Doktor: “…pada tahun 2060, negara-negara ini akan kehilangan hampir setengah penduduknya karena kondisi rapid aging society. Mau bukti? Lihat saja isi timnas Jerman dan Perancis yang mulai dari mulai penjaga gawang sampai strikernya didominasi oleh keturunan imigran. Lihatlah nama-nama mulai dari Zinedine Zidane, Marcel Desaily, Thierry Henry, Mehmet School hingga yang teranyar semisal Mamadou sakho, Eliqoium Mangala, Mesut Ozil, Ilkay Gundongan dan Lukas Podolski.”

Apanya yang basis data Dok? Okelah, demi argumen saya anggap itu data, tapi sumbernya dari mana? Dr. Fithra menuduh bahwa LGBT adalah sebab Jerman dan Perancis banjir imigran. Padahal imigran ramai karena Jerman sangat membuka diri untuk imigran (lihat kasus pengungsi Suriah dan Kebijakan Merkel) dan Prancis membuka lebar-lebar negaranya untuk para penduduk bekas negara jajahan seperti Al Jazair atau Morocco. Perubahan pola keluarga dan turunnya populasi disebabkan adanya perubahan moda produksi ekonomi, kemajuan teknologi, keterbukaan seksual dan individualisme (Lihat kajian Prof. Robert Cliquet dalam website PBB, unduh PDF Major Trends Affecting Families in the New Millenium).

(2) Estimasi dari 27 negara Uni Eropa dengan variabel yang diperoleh dari WGI dan EU LGBT Survey

Ini yang keren. Selain Jerman dan Prancis yang datanya tidak jelas itu, Doktor kita sama sekali tidak menyebutkan negara Uni Eropa lain. Dia malah menyebutkan:

“Tengok saja Tiongkok. Negara ini terkenal akan one child policy-nya. Kebijakan itu terbukti sukses menekan populasi Tiongkok.”

Saya perlu pencerahan, sejak kapan Tiongkok menjadi bagian negara Uni Eropa? Atau kasih tahu saya, sejak kapan pak Doktor mengubah kalimat tesisnya dari Uni Eropa ke negeri Cina? Apalagi Cina sedang krisis maskulinitas dan mereka Anti-LGBT dengan alasan nasionalis-komunisnya yang memang masih sering fasis.

Lalu pak Doktor bilang, “Jika ustadz dan pendeta tidak dapat meyakinkan para pemangku kebijakan, mudah-mudahan tulisan ini dapat menuntun mereka untuk dapat berpikir lebih jernih dan rasional, bukan sekedar pakai ilmu kira-kira.”

Oke pak Doktor. Semoga pemangku kebijakan bisa yakin setelah membaca tulisan ala Vicky Prasetya ini. Nah, apa bisa bapak beritahukan sekarang hubungan tulisan bapak dengan judulnya? “LGBT dan Kegagalan sebuah bangsa.” Bangsa siapa? Bangsa yang mana? Karena kalau kita pakai pertumbuhan ekonomi sebagai alat ukur, jelas-jelas bangsa Indonesia yang religius dan moralis ini tingkat ekonominya JAUH di bawah negara-negara pendukung LGBT. Kalau bapak Doktor yang terhormat mau bilang “…jika melihat faktor pemerintah, setiap 1 persen kenaikan kecenderungan pro LGBT, maka terjadi pelambatan pertumbuhan ekonomi sebesar 0.1 persen.” SUMBERNYA mana? Kok pake ilmu kira-kira, pak? Katanya tadi harus jernih dan rasional.

Ah, sudahlah. Saya siapa sih. Cuma Antropolog yang kerjaannya main di kampung. Tidak ada apa-apanya dibandingkan pak Doktor yang lulus dari Universitas Keio dan Universitas Waseda Jepang. Paling tidak Waseda University masih membuka dialog dan melihat ke depan soal masalah ini dengan memberikan penghargaan pidato pada siswa yang membahas isu LGBT. Tidak seperti UI yang malah menyuruh SGRC mencoret nama institusinya. Pasti Almamater Bapak di Jepang sana bangga ya, ada alumninya yang jago mengarang bebas.

Ethnography, Gender, Politik, Racauan

5 Alasan Sederhana LGBT Bukan Penyakit

LGBT

Saya malas berargumen soal LGBT pada orang-orang. Pertama, karena terlalu banyak orang yang harus diargumenkan. Kedua, karena orang beragama yang berpegang buta pada keimananya akan selalu menolak sains dan argumen yang berlawanan dengan firman Tuhannya. Baik di Injil ataupun di Quran, Homoseksualitas dilarang. Itu dosa yang pasti. Tapi kita tidak bicara agama ataupun dosa di sini–itu urusan masing-masing ketika menghadap Sang Khalik. Kita bicara soal cinta dan kepedulian saja. Kita bicara soal akal sehat saja. Tapi kalau itu pun Anda sudah tidak punya, pergilah dari laman ini dan bacalah artikel lain. Saya akan menghapus setiap komentar yang isinya teror atau ajakan ribut. Ini bukan blog demokrasi salah arah Indonesia.

1. Pada awalnya, Hubungan Seks Bukan Untuk Reproduksi, tapi Untuk KENIKMATAN; Reproduksi Cuma Salah Satu Fungsinya.

Sudah banyak bukti arkeologi menunjukkan bahwa manusia mengetahui hubungan antara persenggamaan dengan kehamilan ketika mereka mulai menetap dan agraris: mereka menemukan hak milik atas tanah, perempuan dan anak sebagai alat produksi pertanian. Inilah awal ‘Banyak anak banyak rejeki.’ Sebelumnya hubungan seks adalah insting yang bisa dilampiaskan pada apa saja (bukan hanya lawan jenis). Suka masturbasi? Artinya Anda melampiaskan seks pada tangan Anda sendiri. Dan itu biasa saja. Jadi orientasi seks yang bukan heteroseksual sangat mungkin pada manusia dan BUKAN kelainan.

2. Seksualitas adalah spektrum warna-warni & Cinta adalah takdir.

Kita semua punya selera yang berbeda-beda atas siapa yang kita idealkan menjadi jodoh kita. Hari ini, selera itu semakin berwarna-warni dengan hadirnya media massa. Ada gadis yang suka pria tua, ada pria muda yang suka tante-tante, ada tante yang suka gadis muda dan ada pria muda yang suka pria muda yang lain. Kesukaan kita pada orang lain bukanlah hal yang kita atur sendiri. Cinta adalah takdir Ilahi, yang dibentuk dari keadaan tubuh kita (biologis) dan pengalaman kita. Saya menjadi straight dan menikahi perempuan, karena biologi dan pengalaman saya membuat saya straight dan suka pada tipe perempuan yang spesifik. Saya tidak bisa dipaksa menjadi Gay seperti Gay tidak bisa dipaksa menjadi straight! Seperti Efek Rumah Kaca bilang, “Jatuh Cinta Itu Biasa Saja.” Kalau cintanya ditolak, terimalah patah hati. Kalau cintanya diterima, walau bukan lawan jenis, tetap saja namanya cinta. Kalau cinta semacam itu dilarang, kita akan dapat Romeo dan Julio atau Ramona dan Juliet. Tragedi, kawan! Tragedi!

3. Homoseksualitas Tidak Membebani Masyarakat, Masyarakat Membebani Homoseksualitas.

Kalau kamu mati dan masuk neraka, di neraka kamu akan ketemu Michaelangerlo, Leonardo Da Vinci, Alan Turing (penemu komputer) dan banyak lagi orang-orang homoseks. Di akhirat, mereka sudah urusan Allah SWT. Tapi di dunia, mereka tidak membebani siapa-siapa, malah cenderung dibebani. Sekarang, jika saja Alan Turing tidak menemukan komputer pertama untuk memecahkan kode NAZI, mungkin Perang Dunia II takkan pernah berakhir dan Indonesia takkan pernah merdeka. Tapi kalian tahu apa yang Inggris lakukan pada Alan? Mereka menutup semua akses tentang penemuan Alan dan menganggap ia tidak punya peran selama bertahun-tahun sampai setelah ia mati, hanya karena ia GAY. Anda bisa lihat di negara-negara maju, kaum gay berperan besar di masyarakat sebagai pekerja, penemu, penghibur, dan banyak lagi. Itu kalau diijinkan oleh masyarakatnya. Jadi uruslah moral dan agamamu sendiri dan biarkan akhirat jadi urusan Tuhan dan individualnya semata.

4. Homoseksualitas BUKAN penyebab HIV, Masyarakat Bodoh Yang Menyebabkan HIV Menyebar. 

Di awal tahun 80-an, ketika HIV pertama kali menyebar, memang ada teori bahwa HIV disebabkan oleh homoseksualitas. Tapi hari ini, teori itu terbantahkan. HIV disebabkan oleh mutasi virus di salah satu spesies monyet di Afrika dan menyebar ke seluruh dunia melalui hubungan seks dan pertukaran cairan tubuh (transfusi darah). Ia rentan di wilayah-wilayah dimana seksualitas bersifat promiscuos (seks bebas) tanpa pengaman atau sangat dilarang sehingga harus sembunyi-sembunyi tanpa pengaman dan pendidikan reproduksi. Di Papua, HIV menyebar bukan karena orang Papua banyak yang gay, tapi karena banyak pelacur-pelacur yang diimpor dari luar Papua, dan kebiasaan promiscuos tanpa pengaman yang mereka jalankan. Homoseksualitas rentan HIV justru karena kebanyakan mereka tidak punya akses ke pendidikan reproduksi dan kontrasepsi. Ketertutupan, tekanan sosial, dan kerahasiaan membuat kaum LGBT rentan pada seks bebas tanpa pengaman dan HIV.

Data kementrian kesehatan tahun 2015 menunjukkan, bahwa kebanyakan penderita HIV adalah pasangan suami istri, dengan suami yang tidak setia (9000 penderita). Sementara kaum minoritas LGBT yang terkena HIV, masih minoritas dibanding kaum heteroseksual.

5. LGBT tidak bisa disamakan dengan HIV, alkoholik, kekerasan, narkoba atau phedofilia, dan ia tidak menular.

Ketika kita bicara soal HIV kita tidak bicara LGBT, kita bicara pertukaran cairan. Ketika kita bicara alkohol atau narkoba, kita tidak bicara LGBT, kita bicara ketergantungan zat kimia. Ketika kita bicara anak yang disodomi ketika besar akan menyodomi anak lain, kita tidak bicara LGBT, kita bicara lingkaran setan kekerasan dan trauma. Ketika kita bicara phedofilia (seperti yang Ridwan Kamil bicarakan), kita tidak bicara homoseksual. Kita bicara soal orang-orang dewasa yang tidak bertanggung jawab pada kedewasaannya.

Semoga lima alasan ini cukup sederhana untuk Anda cerna. Kalau kurang sederhana, Anda pakai empati saja lah. Apakah Anda mau diperlakukan tidak adil seperti yang sedang dialami kaum LGBT hari ini?

p1030240-1024x768
Photo: Islam & Homosexuality by Shayne Oanes